Antara Cinta dan Cita-Cita.

Assalamualaikum,

Aku sekarang dalam proses permohonan (& menunggu tawaran) untuk sambung pelajaran ke peringkat Ijazah Sarjana (a.k.a. Master's program). Alhamdulillah, dah dapat dah pun satu tawaran daripada salah satu universiti yang aku pohon, cumanya aku tak nak lah buat keputusan untuk terima ataupun tolak tawaran tanpa mempertimbangkan pilihan / permohonan aku yang lain. Harapnya, universiti tersebut beri aku masa untuk menerima / menolak tawaran mereka, sebabnya mula-mula mereka bagi aku sampai 2 Disember untuk membuat pilihan (dimana universiti yang lain akan mula membaca permohonan aku bermula 1 Disember je).

Sambil fikirkan cita-cita aku nak sambung ke peringkat Ijazah Sarjana ni, aku kena fikir juga pasal hubungan aku dengan si dia. Adakah aku sanggup berjauhan dua tahun dengan dia sementara aku nak sambung pelajaran, dan dia kerja di Malaysia? Kalau masa tahun pertama aku dulu, aku boleh lagi la nak bertahan 9 bulan tak jumpa dia, tu pun sebab ramai je kawan aku kat sini dan aku tahu yang tahun kedua nanti, dia akan datang kat US jugak.

Tapinya, kalau aku buat program dua tahun ni, kemungkinan besar berjauhan la aku dengan dia. Melainkan aku rajin nak balik Malaysia setiap kali cuti hujung tahun dan cuti musim panas (banyaknya la hai duit aku nak buat macam tu). Kalau tak pun, jumpa setahun sekali je la kalau aku balik masa cuti musim panas tu.

Terfikir juga kalau aku nak ajak dia datang teman aku belajar kat US untuk dua tahun ni. Tapi masalahnya kalau aku nak bawak dia datang sini, nak kena pujuk mak ayah aku la untuk bagi kahwin. Ayah aku mungkin boleh dipujuk. Mak aku tu yang susah sikit. Iya lah, mesti la dyorang nak tengok dia kerja ke sambung belajar ke apa kalau dia nak duduk kat sini untuk dua tahun. Takkan dia nak bazir dua tahun duduk kat US tapi tak buat apa-apa. Aku pun rasa bersalah jugak la kalau aku minta dia buat macam tu, takut dia bosan pula. Nak cari kerja kat sini susah jugak untuk budak-budak luar negara, nak-nak lagi dia taknak kerja sebagai seorang aktuari, jadinya dia tak boleh nak pakai OPT bawah visa pelajar dia tu.

Alahai susahnya la hai nak fikir semua benda ni. Rasa macam tak bersedia lagi je nak habis belajar lepas tu nak kena berfikir sebagai seorang dewasa. Rasa macam nak jadi budak-budak balik, di mana aku tak fikir pasal semua benda ni. Rasa macam aku nak golek atas katil dan menyorok dalam selimut dan tak keluar jumpa orang.

Eh stressnya.

Nak gi makan la. Bai.

Share this:

0 comments:

Post a Comment